MAKALAH PATOLOGI SOSIAL

December 8, 2010

BAB I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, minimalnya lapangan pekerjaan dan menurunnya tingkat pendidikan sangat berpengaruh terhadap munculnya masalah-masalah sosial dalam masyarakat. Masalah-masalah sosial dalam masyarakat tersebut sering disebut sebagai “patologi sosial”. Beberapa bentuk dari berbagai macam masalah-masalah sosial yang sering muncul dalam masyarakat antara lain seperti kenakalan remaja (mabok-mabokan, tawuran dan perkelahian), perjudian, pencurian serta banyaknya pengangguran. Pada dasarnya masalah-masalah tersebut muncul karena kurang adanya kesadaran dari pemerintah dan diri orang yang terlibat dalam masalah-masalah sosial tersebut akan dampak negatif yang timbul dari masalah-masalah itu. Pemerintah mempunyai peranan penting untuk menentukan dan memastikan baik buruknya pola tingkah laku dalam masyarakat. Disamping itu peran sarta orang tua dan lingkungan juga sangat diperlukan.

Dari uraian-uraian diatas, maka perlu untuk dibahas lebih lanjut mengenai berbagai macam masalah-masalah sosial yang ada di dalam masyarakat serta bagaimana upaya yang bisa dilakukan untuk mencegah dan menanggulangi hal-hal tersebut.

B.     Tujuan

Dalam mempelajari masalah-masalah sosial yang ada dalam masyarakat ini mempunyai beberapa tujuan antara lain:

1.      Memberikan pengetahuan kepada masyarakat akan masalah-masalah sosial yang ada dalam masyarakat.

2.      Memberikan kesadaran kepada masyarakat bahwa masalah-masalah sosial dalam masyarakat akan berdampak buruk terhadap perkembangan serta nama baik masyarakat itu sendiri.

3.      Agar masyarakat mampu untuk tidak terlibat dalam masalah-masalah sosial yang ada dalam masyarakat.

4.      Agar masyarakat mampu untuk ikut berperan aktif dalam meminimalkan serta mencegah terjadinya masalah-masalah sosial masyarakat.

5.      Ada tindakan positif dari pemerintah untuk berperan aktif dalam mencegah dan menanggulangi masalah-masalah yang ada dalam masyarakat.

C.     Manfaat

Dengan mempelajari masalah-masalah sosial yang ada dalam masyarakat ini diharapkan dapat memberikan banyak manfaat bagi kita semua sebagai mahasiswa dan masyarakat pada umumnya. Manfaat-manfaat yang diharapkan dapat diperoleh antara lain:

1.      Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa dan masyarakat pada umumnya tentang masalah-masalah sosial yang ada dalam masyarakat.

2.      Memberikan kesadaran kepada mahasiswa dan masyarakat pada umumnya akan pentingnya bersosialisasi sehingga tidak akan pernah terjadi masalah-masalah sosial masyarakat.

3.      Memberikan kesejahteraan kepada semua orang dengan tidak adanya lagi masalah-masalah sosial dalam masyarakat.

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

A.    Kajian Teori

Dibawah ini adalah beberapa pendapat para ahli tentang masalah patologi sosial dan masalah-masalah sosial, antara lain:

1.      Patologi sosial adalah suatu gejala dimana tidak ada persesuaian antara berbagai unsur dari suatu keseluruhan sehingga dapat membahayakan kehidupan kelompok atau yang merintangi pemuasan keinginan fundamental dari anggota-anggotanya, akibatnya pengikatan sosial patah sama sekali (Koe Soe Khiam, 1963).

2.      Blackmar dan Billin (1923) menyatakan bahwa, patologi sosial diartikan sebagai kegagalan individu menyesuaikan diri terhadap kehidupan sosial dan ketidakmampuan struktur dan institusi sosial melakukan sesuatu bagi perkembangan kepribadian.

3.      Menurut Soejono Soekanto, masalah sosial adalah suatu ketidaksesuaian antara unsur-unsur kebudayaan atau masyarakat yang membahayakan kelompok sosial.

4.        Blummer (1971) dan  Thampson (1988), menyatakan bahwa masalah sosial adalah suatu kondisi yang dirumuskan atau dinyatakan oleh suatu entitas yang berpengaruh, yang mengancam nilai-nilai suatu masyarakat dan kondisi itu diharapkan dapat diatasi melalui kegiatan bersama.

Jadi yang memutuskan bahwa sesuatu itu merupakan masalah sosial atau bukan adalah masyarakat yang kemudian disosialisasikan melalui suatu entitas. Dan tingkat keparahan sosial yang terjadi dapat diukur dengan membandingkan antara sesuatu yang ideal dan realitas yang terjadi (Celoman dan Crasey, 1987). Contohnya adalah masalah kemiskinan yang dapat didefinisikan sebagai suatu standar tingkat hidup yang rendah, yaitu adanya suatu tingkat kekurangan suatu materi pada sejumlah atau segolongan orang dibandingkan dengan standar kehidupan umum yang berlaku di masyarakat yang bersangkutan (Suparlan, 1984).

5.      Stark (1975), membagi masalah-masalah sosial menjadi tiga macam, yaitu:

a.       Konflik dan kesenjangan, seperti: kemiskinan, kesenjangan, konflik antar kelompok, pelecehan seksual dan masalah sosial.

b.      Perilaku menyimpang, seperti: kecanduan obat terlarang, gangguan mental, kejahatan, kenakalan remaja dan kekerasan pergaulan.

c.       Perkembangan manusia, seperti: masalah keluarga, usia lanjut, kependudukan (seperti urbanisasi) dan kesehatan seksual.

Salah satu penyebab utama timbulnya masalah sosial adalah pemenuhan akan kebutuhan hidup (Etzion, 1976). Artinya, jika seorang anggota masyarakat gagal memenuhi kebutuhan hidupnya maka ia akan cenderung melakukan tindakan kejahatan dan kekerasan seperti misalnya mencuri, judi, mabok-mabokan dan lain sebagainya.

B.     Konsep Patologi Sosial

Berbagai macam pendapat dari para ahli tentang masalah-masalah sosial yang pada intinya mengacu pada penyimpangan dari berbagai bentuk tingkah laku yang mana dianggap sebagai sesuatu yang tidak normal dalam masyarakat. Dari berbagai pendapat para ahli dapat disimpulkan bahwa “patologi sosial” sebagai:

semua tingkah laku yang bertentangan dengan norma kebaikan, stabilitas lokal, pola kesederhanaan, moral, hak milik, solidaritas kekeluargaan, hidup rukun bertetangga, disiplin, kebaikan dan hukum formal.

Patologi (pathos= penderitaan, penyakit): ilmu tentang penyakit. Patologi sosial= ilmu tentang gejala-gejala sosial yang dianggap “sakit”, disebabkan oleh faktor-faktor sosial.

Dan yang disebut sebagai masalah sosial adalah:

1.      Semua bentuk tingkah laku yang melanggar atau memperkosa adat-istiadat masyarakat (dan adat-istiadat tersebut diperlikan untuk menjamin kesejahteraan hidup bersama).

2.      Situasi sosial yang dianggap oleh sebagian besar dari warga masyarakat sebagai pengganggua, tidak dikehendaki, berbahaya dan merugikan orang banyak.

BAB III

MASALAH-MASALAH SOSIAL MASYARAKAT

A.    Permasalahan Penyakit Masyarakat

Penyakit masyarakat disini diartikan sebagai semua tingkah laku yang melanggar norma-norma dalam masyarakat dan dianggap menganggu, merugikan serta tidak dikehendaki oleh masyarakat. Penyakit masyarakat yang sering muncul di daerah saya  antara lain yaitu kenakalan remaja seperti mencuri, mabok-mabokan dan berkelahi. Hal-hal tersebut biasanya banyak dilakukan oleh anak-anak muda yang tidak sekolah dan hanya menjadi pengangguran di rumah saja.

Pada dasarnya permasalahan penyakit masyarakat dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain:

1.      Faktor Keluarga

Kuluarga merupakan cermin utama bagi seorang anak. Faktor keluarga disini meliputi bagaimana orang tua dalam mendidik seorang anak, perhatian orang tua terhadap anak, interaksi orang tua dengan anak, keadaan ekonomi keluarga serta kepedulian orang tua terhadap anak tersebut. Disini orang tua sangat berperan penting dalam mendidik seorang anak untuk menjadikan anak tumbuh dengan baik dan tidak terjerumus ke dalam penyaki-penyakit masyarakat. Oleh karena itu sangat dianjurkan kepada semua orang tua untuk mendidik anak-anaknya dengan baik dengan memberikan perhatian yang penuh terhadap anak.

2.      Faktor Lingkungan

Lingkungan merupakan faktor kedua yang berpengaruh terhadap munculnya penyakit-penyakit masyarakat. Misalnya seseorang yang berada di lingkungan yang tidak baik seperti lingkungan orang-orang pemabuk, suka main judi dan senang berkelahi, maka seseorang tersebut cepat atau lambat akan mudah terjerumus ke dalam kumpulan orang-orang tidak baik itu. Norma-norma (aturan-aturan) yang tidak ditegakkan di dalam masyarakat juga iku menyumbang akan munculnya penyakit-penyakit sosial.

3.      Faktor Pendidikan

Pendidikan merupakan modal utama yang sangat diperlukan bagi seseorang untuk menjalankan hidupnya dengan baik. Baik itu pendidikan formal (pendidikan di sekolah) maupun non formal (pendidikan dalam keluarga, lingkungan masyarakat dan pergaulan). Dengan pendidikan seseorang mengetahui mana yang baik dan mana yang buruk, mengetahui mana yang harus dilakukan dan mana yang tidah seharusnya dilakukan. Sehingga dengan pendidikan yang baik seseorang tidak akan terjerumus ke dalam permasalahan penyakit-penyakit masyarakat.

Kenakalan remaja seperti perkelahian, pencurian dan mabok-mabokan yang ada di daerah saya biasanya dilakukan oleh anak-anak yang kurang mendapat perhatian dari orang tua (latar belakang orang tua yang kurang baik), terpengaruh oleh lingkungan yang buruk dan kurangnya pendidikan yang mereka miliki. Banyaknya anak-anak yang tidak melanjutkan sekolah (hanya lulus SD/SMP), tidak bekerja dan ditinggal oleh orang tua di daerah saya, memberikan penyataan bahwa sebagian besar remaja di daerah saya telah terjerumus ke dalam pentayit-penyakit masyarakat.

B.     Upaya Penanganan Penyakit Masyarakat

Upaya yang telah dilakukan oleh masyarakat di daerah saya untuk mencegah dan menanggulangi penyakit masyarakat antar lain yaitu dengan menegakkan hukum yang berlaku secara tegas, memberikan pengajaran dan pemahaman nilai-nilai agama terhadap masyarakat serta mensosialisasikan kepada mesyarakat akan pentingnya pendidikan dengan membuka SMP terbuka khusus untuk orang-orang (tua ataupun muda) yang dulu tidak melanjutkan pendidikannya.

BAB IV

KESIMPULAN

Dari uraian-uraian diatas dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya “patologi sosial” adalah ilmu yang mempelajari tentang gejala-gejala sosial yang dianggap “sakit”, disebabkan oleh faktor-faktor sosial. Sedangkan penyakit masyarakat adalah semua tingkah laku yang melanggar norma-norma dalam masyarakat dan dianggap menganggu, merugikan serta tidak dikehendaki oleh masyarakat. Faktor-faktor yang mempengaruhi munculnya penyakit masyarakat antara lain yaitu faktor keluarga, faktor lingkungan dan faktor pendidikan.

BAB V

SARAN

1.      Sebagai mahasiswa, hendaknya kita bisa ikut berperan aktif dalam upaya mencegah dan menanggulangi munculnya penyakit dalam masyarakat.

2.      Masalah akan pentingnya pendidikan harus disosialisasikan di semua daerah-daerah di Indonesia termasuk di daerah-daerah terpencil.

3.      Sebagai seorang calon guru nantinya, kita harus mempunyai bekal yang mantap dan kuat agar dapat mendidik peserta didik menjadi anak yang cerdas serta baik tingkah lakunya.

4.      Sebagai seorang mahasiswa, penerus generasi muda, jangan sampai kita ikut terjerumus ke dalam masalah penyakit masyarakat.

5.      Penegakan aturan-aturan masyarakat dan hukum di Negara ini harus diperhatikan dan lebih dipertegas lagi.

DAFTAR PUSTAKA

Kartono, Kartini. 2003. Patologi Sosial. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

http://umum.kompasiana.com/2009/07/06/masalah-masalah-sosial/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: